新闻是有分量的

免费注册送38体验金:Tuntutan menikah muda,layakkah untuk dipusingkan?

免费注册送38体验金9月24日下午2:00发布
免费注册送38体验金9月24日下午2:00更新

雅加达,印度尼西亚 - Usia sudah seperempat abad,kuliah beres,dan kerjaan bisa dibilang 定居 unuk menutupi biaya hidup dan gaya hidup di Ibukota。 Pertanyaan klasik selanjutnya apa lagi kalau bukan“kapan menikah?”。 Dua kata yang kadang bisa bikin orang deg- degan bahkan tidak bisa tidur。

Jadi sejauh mana,sih,kita harus menuruti atau memusingkan tuntutan ini?

BISMA:

Memang banyak sih teman saya yang akhirnya memutuskan menikah muda, 我很高兴他们, tulisan ini tidak bermaksud untuk mendiskreditkan siapapun ya。 Tapi jika boleh memilih,saya akan berpikir seribu kali sebelum mengikuti jejak mereka。 Bagi kamu yang memang belum berniat menikah dan sedang mencari justifikasi atas keputusan itu, 继续阅读 !!

Alasan utama untuk saya adalah,sedari kecil sampai lulus kuliah,kita tidak pernah tuh betul-betul bisa melakukan hal yang kita suka dan mau。 Sampai lama-lama kita pun lupa pernah punya mimpi setinggi langit。 Contohnya,waktu TK cita-cita saya pengin jadi astronot。 Tapi sistem pendidikan dan paradigma masyarakat di Indonesia tidak mendukung mimpi saya itu,sampai lambat laun cita-cita saya mulai terlupakan,saya pun jadinya ambil kuliah hukum。 Jauh ya?

Ada pandangan di Indonesia tentang jika kita mau hidup sukses,kita harus ambil profesi tertentu dan akhirnya banyak orang yang“terjebak”pada paradigma itu seumur hidupnya。 Mereka tidak senang menjalani pekerjaannya,kemudian 他们只是为了 duit而 Saya tidak mau seperti itu。

Makanya waktu akhirnya lulus kuliah,kemudian ada tuntutan untuk segera menikah,saya langsung berpikir,“tunggu dulu !!” Sekarang ini justru waktunya saya bisa coba lakuin hal-hal yang saya suka karena akhirnya saya bebas。 Sekarang ini waktunya saya gagal。 Suka-suka saya,mau jadi pemain band,nulis buku,atau apapun juga karena kalau gagal pun ya sudah,paling budget hangout aja yang berkurang。 Lain halnya kalau sudah berkeluarga。 Coba-coba usaha terus gagal? Mau kasih makan apa ke anak orang?

Saya kenal seorang teman yang sudah S2 dari UI tapi memilih dan sukses menjadi 化妆师。 Ada juga teman lain yang memilih untuk jualan roti bakar ketika teman-temannya daftar kerja kantoran,dan sekarang gerainya sudah tersebar di beberapa kota di Indonesia。 Setelah pada sukses baru kedua teman saya ini akhirnya menikah dan kebayang kan betapa serunya rumah tangga dimana semuanya bekerja sesuai dengan passion

Jadi alasan saya menunda menikah,bukannya karena tidak laku atau merasa kegantengan sampai terus mencari yang terbaik。 Tapi,dunia ini masih terlalu luas untuk dijelajahi dan usia muda ini adalah satu-satunya kesempatan yang dikasih Tuhan untuk kita。 Yakin sudah mau“membatasi kebebasan”secepat itu dengan menikah? Ingat,kalau masa muda kelewat,ya sudah dan cuma bisa menyesal lho

阿德利亚:

咄。 我很高兴结婚了,但我不会成为那些喜欢告诉你不久就要结婚的人之一。

Pertama-tama,istilah“menikah muda”saja sudah relatif,tergantung menurut siapa。 Kalau menurut UU Perkawinan,perempuan umur 16 tahun sudah bisa menikah( urgh !! )。 Jadi jika umurmu 25,ya berarti kamu sudah terlambat。 Tapi masa iya kelas 1 SMA udah mau nikah? Mamamu mungkin bilang 27 tahun itu waktunya menikah。 Nenekmu mungkin sudah menikah di umur 22 tahun。 Ya,semua orang punya standarnya masing-masing。

Dan cuma kamu yang tahu kapan saatnya kamu“cukup umur”untuk menikah,karena akhirnya umur bukan penentu kesiapan kamu untuk berumah tangga - dan karena hidup tidak seperti film-film yang berakhir dengan ciuman di depan pastur setelah mengatakan “I do” Masih ada ribut-ribut siapa yang harus cuci piring malam ini,pertengkaran yang tidak jelas asalnya,dan masalah-masalah lainnya。

Nasehat terbaik mengenai masalah“kapan nikah”yang pernah saya dapat adalah“Nikah itu kalau kamu udah'selesai'dengan diri sendiri”entahlah dari siapa,saya lupa。

Tapi kalau saya lihat ke belakang, 我后悔没有,因为我已经“完成”了自己 “Selesai”di sini dalam artian saya sudah berhasil mencapai target-target yang saya tentukan ketika umur saya masih belasan,saya sudah punya pengalaman yang bisa saya ceritakan ke keluarga saya nanti,dan yang paling penting,apapun yang akan terjadi ke depannya,saya sudah bisa meyakinkan diri kalau saya tidak akan menjadikan status menikah sebagai kambing hitam kalau mimpi-mimpi lain saya tidak kesampaian。 因为没有什么比因为你的婚姻而陷入困境更糟糕的事情而且你无能为力。

Kalau kamu buru-buru nikah hanya karena tuntutan sekitar atau ingin ngikutin teman-teman,lalu kemudian menyesal,siapa yang bisa bantu?

Fokus saja dengan dirimu dulu,toh,jodoh engga ke mana,toh jodoh bisa ketemu di mana-mana。 Berdoa saja minta yang terbaik di waktu yang terbaik pada Tuhan。 Percayalah,Tuhan suka punya cara lucu untuk menjawab doamu。

Nanti juga kamu dipertemukan dengan pasangan yang“sudah selesai”dengan dirinya,sehingga kalian bisa sama-sama membangun project lainnya:saling mendukung dalam mengejar karier,membangun keluarga kecil,dan lain-lain。

如果等到他50多岁时给乔治克鲁尼一个神话般的妻子阿迈勒,我相信你可以等待最好的一个来。

“Tapi nikah kan ibadah,jadi harus disegerakan,”mungkin ustadmu bilang begitu。

Ya,salat juga ibadah,tapi kalau belum waktunya mau dibilang apa? Memangnya kamu mau salat Tarawih di bulan Muharram? Lagian,ibadah kan banyak bentuknya,bukan cuma menikah。 Jangan kayak akhi-akhi di AyoPoligami.com lah, ngebet kawin pakai alasan ibadah padahal mah ......

Yah,intinya sih,sudahlah,engga usah terlalu peduli dengan pendapat orang。 无论如何,人们总会对你有一个看法。 Apalagi kalau kamu perempuan。

Kalau kata Arman Dhani sih,“Jadi perempuan repot ya。 Lajang,disindir。 Janda,digunjing。 尼卡,diomongin。 Jadi korban,disalahin。 独立,ditakutin。 Lemah,dimanfaatin。“

Kalau kamu mulai gerah dengan nyinyir tante-tante yang bilang kamu harus hati-hati agar tidak jadi perawan tua,saran saya sih,kasih saja jari tengah。 你的自我价值与你的婚姻状况无关,你的婚姻状况永远不应该是任何人的事。 -Rappler.com